Teori Konspirasi Pendaratan di Bulan, Terbantahkan

Teori Konspirasi Pendaratan di Bulan, Terbantahkan

Pendaratan di Bulan itu palsu. Apollo 11 tidak terjadi. Manusia tidak pernah menginjakkan kaki di Bulan. Pernah mendengar semua ini sebelumnya?

Teori konspirasi seputar pendaratan di Bulan terbukti tetap mengkhawatirkan selama 50 tahun sejak Neil Armstrong dan Buzz Aldrin mengambil langkah kecil pertama mereka di permukaan bulan.

Pencapaian penting NASA masih mendapat tantangan.

Meskipun ada banyak informasi online yang membantah teori konspirasi ini, seruan hoax terus berlanjut. Mengapa?

“Kita mendapati diri kita dibanjiri lautan informasi online,” kata Profesor Anu Ojha, Direktur Penemuan Pusat Antariksa Nasional, dalam ceramahnya pada tahun 2019 di Royal Museums Greenwich.

“Ada lebih banyak data yang dihasilkan dalam dua tahun terakhir dibandingkan sepanjang sejarah manusia. Lautan informasi ini semakin bergejolak setiap harinya,” lanjutnya. “Satu-satunya alat yang kita miliki untuk melewati pusaran ini adalah keterampilan berpikir kritis yang kita coba kembangkan pada manusia sebagai ilmuwan.”

Jadi bagaimana sains dapat membantu menghilangkan prasangka teori konspirasi pendaratan di Bulan?

Teori konspirasi 1: bayangan pada foto pendaratan di Bulan membuktikan bahwa gambar tersebut palsu

Lihatlah gambar di bawah ini, dan panorama lengkapnya di situs NASA . Perhatikan baik-baik bayangan yang dihasilkan oleh astronot Neil Armstrong dan objek lain yang baru saja keluar dari bidikan. Apa yang salah dengan mereka?

Mereka tidak paralel. 

Gambar ini telah diambil sebagai bukti oleh para ahli teori konspirasi bahwa pendaratan di Bulan adalah palsu. Tentunya jika Matahari adalah satu-satunya sumber cahaya, maka bayangannya harus sejajar? Bukankah ini membuktikan bahwa keseluruhan pemandangan dibuat di studio, dengan berbagai sumber cahaya menciptakan pola bayangan berbeda?

Ya, tidak.

“Hal ini terjadi di permukaan Bulan, namun kita dapat mereproduksi efek ini kapan pun kita mau di Bumi,” jelas Prof Ojha. “Anda semua telah melihat sendiri fenomena ini, di mana, berdasarkan sudut pandang, garis sejajar tampak tidak sejajar. Jika Anda mencoba mereduksi situasi tiga dimensi menjadi bidang dua dimensi, Anda dapat membuat garis melakukan segala macam hal.” hal-hal aneh. Seniman telah menggunakan ini selama berabad-abad.”

Pergilah ke luar saat Matahari rendah di langit dan lihat sendiri efek ini. Sama seperti gambar dari Apollo 11, bayangannya tidak akan sejajar.

Status konspirasi: dibantah

Teori konspirasi 2: Astronot Apollo tidak mungkin selamat dari medan radiasi bumi

Bumi dikelilingi oleh zona partikel bermuatan yang dikenal sebagai sabuk radiasi ‘Van Allen’. 

“Ini adalah wilayah yang mengelilingi Bumi dalam medan magnet kita, tempat partikel berenergi tinggi dari Matahari cenderung terkurung,” kata Prof Ojha. Artinya, jika Anda pergi ke wilayah ini, terdapat kekhawatiran radiasi yang sangat tinggi.

Jika demikian halnya, bagaimana para astronot Apollo dapat melakukan perjalanan melalui sabuk radiasi Van Allen dan keluar dari orbit Bumi tanpa cedera? Tentunya jumlah radiasi akan membunuh mereka? Bukankah ini membuktikan bahwa pendaratan di Bulan adalah hoax?

Prof Ojha mempunyai jawaban yang mematikan.

“Jawaban saya adalah… berjalan di atas api,” katanya.

“Jika Anda pernah melakukan firewalking, Anda akan tahu bahwa satu-satunya hal yang tidak boleh Anda lakukan adalah berlama-lama di tengah-tengah lubang api. Anda menyeberang secepat yang Anda bisa. Dari sudut pandang sains, selama Anda berjalanlah cukup cepat, dengan melihat konduktivitas termal kaki Anda, Anda tidak akan memiliki cukup energi panas yang masuk ke telapak kaki Anda untuk membakar Anda. Anda baik-baik saja. Hanya saja, jangan berkeliaran di tengah-tengah!

“Demikian pula, waktu transit melalui sabuk radiasi Van Allen tepat pada awal pelayaran Apollo sangatlah singkat. Melakukan perjalanan melalui sabuk radiasi Van Allen jika Anda melaju cukup cepat – hal yang harus Anda lakukan jika Anda ingin pergi ke Bulan – tidak ada masalah apa pun.”

Status konspirasi: dibantah

Teori Konspirasi 3: Mengapa Tidak Ada Bintang di Gambar Pendaratan NASA di Bulan?

Jika gambar tersebut benar-benar diambil di Bulan, bukankah seharusnya langit dipenuhi bintang? Lagi pula, tidak ada atmosfer yang dapat merusak gambar tersebut, tidak ada awan yang mengganggu pemandangan indah itu.

Para penganut teori konspirasi berpendapat bahwa kurangnya bintang dalam foto misi Apollo 11 membuktikan bahwa peristiwa tersebut hanya rekayasa. NASA tidak mungkin memalsukan keajaiban langit bulan, sehingga mereka memilih untuk tidak menyertakan satu pun bintang sama sekali.

Inilah solusi lainnya: baik astronot maupun lanskap bulan itu sendiri diterangi terang oleh Matahari. Langit mungkin terlihat hitam, tapi ingat, ini sebenarnya siang hari di Bulan.

Jika Anda ingin mengambil foto pemandangan yang terang benderang, kecepatan rana kamera Anda harus cepat dan aperture Anda harus sangat kecil. Dalam situasi tersebut, objek redup seperti bintang tidak akan muncul.

Status konspirasi: dibantah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Slot Gopay

Slot Mahjong

Scatter Hitam

Mix Parlay

Rokokslot

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik